Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Candi-candi Peninggalan Dinasti Syailendra

Candi Plaosan di Klaten sebagai salah satu peninggalan Dinasti Syailendra. Foto: A.T. Wardhana/ Sejarahkita.com


Candi-candi Peninggalan Dinasti Syailendra -  Pada artikel kali ini Sejarah Kita akan mengulas candi-candi peninggalan Dinasti Syailendra.

Candi Borobudur

Sejarah Berdirinya

Borobudur kemungkinan didirikan sekitar tahun 800 M. Hal ini sesuai dengan periode antara 760 dan 830 M, puncak kekuasaan dinasti Sailendra atas kerajaan Mataram di Jawa Tengah. Pembangunannya diperkirakan memakan waktu 75 tahun dan selesai pada masa pemerintahan Samaratungga pada tahun 825. 

Pembangunan candi Buddha, termasuk Borobudur, pada waktu itu dimungkinkan karena penerus langsung Sanjaya, Rakai Panangkaran, memberikan izin kepada umat Buddha untuk membangun candi tersebut. Bahkan, untuk menunjukkan rasa hormatnya, Panangkaran memberikan desa Kalasan kepada umat Buddha, seperti yang tertulis dalam Prasasti Kalasan tertanggal 778 M. 

Hal ini menyebabkan beberapa arkeolog percaya bahwa tidak pernah ada konflik serius mengenai agama di Jawa karena mungkin saja seorang raja Hindu mendukung pendirian monumen Buddha; atau bagi seorang raja Buddhis untuk melakukan hal yang sama.

Proses Penemuan

Jawa berada di bawah pemerintahan Inggris dari tahun 1811 hingga 1816 di bawah Letnan Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles, yang menaruh minat besar pada sejarah Jawa. 

Dia mengumpulkan barang antik Jawa dan membuat catatan melalui kontak dengan penduduk lokal selama turnya di seluruh pulau. Dalam perjalanan inspeksi ke Semarang pada tahun 1814, ia diberitahu tentang sebuah monumen besar jauh di dalam hutan dekat desa Bumisegoro. 

Dia tidak dapat melihat situs itu sendiri, tetapi mengirim Hermann Cornelius, seorang insinyur Belanda yang, di antara eksplorasi kuno lainnya, telah menemukan kompleks Sewu pada tahun 1806–07, untuk menyelidiki. 

Dalam dua bulan, Cornelius dan 200 anak buahnya menebang pohon, membakar tumbuh-tumbuhan dan menggali tanah untuk mengungkapkan monumen itu. Karena bahaya keruntuhan, dia tidak dapat menggali semua galeri. Dia melaporkan temuannya ke Raffles, termasuk berbagai gambar. 

Meskipun Raffles menyebutkan penemuan dan kerja keras oleh Cornelius dan anak buahnya hanya dalam beberapa kalimat, ia telah dianggap sebagai penemu Candi Borobudur. Pemugaran ini kemudian dilanjutkan ketika masa pemerintahan kolonial Belanda.

Arsitektur

Candi Borobudur memiliki arsitektur yang khas dari nusantara yakni berbentuk punden berundak dengan akulturasi budaya Buddha. Fondasi aslinya berbentuk bujur sangkar, kira-kira 118 meter di setiap sisinya. Borobudur memiliki sembilan tingkat, enam di antaranya berbentuk bujur sangkar dan tiga di atasnya berbentuk lingkaran. Candi ini dibangun dengan batuan andesit. 

Tingkat atas berisi tujuh puluh dua stupa kecil yang mengelilingi satu stupa besar di tengah. Setiap stupa berbentuk lonceng dan ditembus oleh banyak bukaan dekoratif. Arca Buddha duduk di dalam stupa tersebut. 

Tiga bagian candi melambangkan tiga "alam" kosmologi Buddhisme, yaitu Kamadhatu (dunia keinginan), Rupadhatu (dunia bentuk), dan terakhir Arupadhatu (dunia tanpa bentuk). 

Kamadhatu diwakili oleh alas, Rupadhatu diwakili oleh lima platform persegi (tubuh), dan Arupadhatu oleh tiga platform melingkar dan stupa besar yang paling atas. Fitur arsitektur antara tiga tahap memiliki perbedaan metafora. 

Misalnya, dekorasi persegi dan detail di Rupadhatu menghilang menjadi platform melingkar polos di Arupadhatu untuk mewakili bagaimana dunia bentuk (di mana manusia masih terikat dengan bentuk dan nama) berubah menjadi dunia tanpa bentuk.

Relief

Relief di Borobudur menggambarkan banyak adegan kehidupan sehari-hari di Jawa kuno abad ke-8, dari kehidupan istana, pertapa di hutan, hingga kehidupan rakyat jelata di desa. Ia juga menggambarkan candi, pasar, berbagai flora dan fauna, serta arsitektur vernakular asli. 

Orang-orang yang digambarkan di sini adalah gambar raja, ratu, pangeran, bangsawan, punggawa, tentara, pelayan, rakyat jelata, pendeta dan pertapa. Relief juga menggambarkan makhluk spiritual mistis dalam kepercayaan Buddhis seperti asura, dewa, bodhisattva, kinnara, gandharva dan bidadari. 

Gambar-gambar yang tergambar pada bas-relief sering menjadi acuan bagi para sejarawan untuk meneliti bidang-bidang tertentu, seperti kajian arsitektur, persenjataan, ekonomi, mode, serta moda transportasi Maritim Asia Tenggara abad ke-8 yang salah satunya adalah kapal cadik ganda Asia Tenggara abad ke-8 pada relief Candi. 

Relief juga berisi narasi, yang menceritakan kisah Sudhana dan Manohara,[95] dikelompokkan menjadi 11 seri yang mengelilingi monumen dengan panjang total 3.000 meter (9.800 kaki). 

Kaki tersembunyi berisi seri pertama dengan 160 panel naratif, dan 10 seri sisanya didistribusikan di seluruh dinding dan langkan di empat galeri mulai dari tangga masuk timur ke kiri. Panel naratif di dinding dibaca dari kanan ke kiri, sedangkan di langkan dibaca dari kiri ke kanan. 

Hal ini sesuai dengan pradaksina, ritual keliling yang dilakukan oleh peziarah yang bergerak searah jarum jam sambil menjaga tempat suci di sebelah kanan mereka. Selain itu, terdapat relief yang menggambarkan hukum karma.

Keunikan

Borobudur adalah candi Buddha terbesar di dunia, dan sejajar dengan Bagan di Myanmar dan Angkor Wat di Kamboja sebagai salah satu situs arkeologi besar di Asia Tenggara. Bentuknya juga unik berupa akulturasi budaya asli Indonesia yakni punden berundak.

Candi Sewu

Sejarah Berdirinya

Menurut prasasti Kelurak (bertanggal 782 M) dan prasasti Manjusrigrha (bertahun 792 M), yang ditemukan pada tahun 1960, nama asli kompleks candi kemungkinan adalah "Manjusri grha" (Rumah Manjusri). 

Manjusri adalah Bodhisattva dari ajaran Buddha Mahayana yang melambangkan "keagungan lembut" kebijaksanaan transenden. 

Candi Sewu dibangun pada akhir abad kedelapan pada akhir pemerintahan Rakai Panangkaran dan selesai pada masa pemerintahan penggantinya, Raja Indra. Rakai Panangkaran (746–780 M) dikenal sebagai raja Buddha Mahayana yang setia. 

Candi Sewu kemungkinan diperluas dan diselesaikan pada masa pemerintahan Rakai Pikatan, seorang pangeran yang menikah dengan seorang putri Buddha dari dinasti Sailendra, Pramodhawardhani. 

Sebagian besar rakyatnya mempertahankan agama lama mereka setelah pengadilan kembali mendukung agama Hindu. Kedekatan candi Sewu dengan Prambanan, sebuah Candi Hindu, menunjukkan bahwa masyarakat Hindu dan Buddha hidup dalam harmoni selama era di mana candi dibangun.

Proses Penemuan

Pada tahun 1733, Pakubuwono II memberikan izin kepada pedagang Belanda Cornelius Antonie Lons untuk melakukan perjalanan wisata melalui jantung kota Mataram. 

Laporan Lons tentang perjalanan ini berisi deskripsi pertama yang diketahui tentang candi Sewu dan Prambanan. Pada tahun 1806–1807, arkeolog Belanda Hermann Cornelius menggali candi Sewu dan menciptakan litograf pertama candi utama Candi Sewu dan candi Perwara. 

Setelah pemerintahan Hindia Belanda yang berumur pendek, Thomas Stamford Raffles memasukkan gambar Cornelius tentang Candi Sewu dalam bukunya tahun 1817 The History of Java. Pada tahun 1825, arsitek Belgia Auguste Payen menciptakan serangkaian gambar Candi Sewu.

Arsitektur

Kompleks candi Sewu merupakan kompleks Buddha terbesar di kawasan Prambanan, dengan dasar persegi panjang yang mengukur 185 meter utara-selatan dan 165 meter timur-barat. 

Ada pintu masuk di keempat titik mata angin, tetapi pintu masuk utama terletak di sisi timur. Setiap pintu masuk dijaga oleh arca kembar Dwarapala. Ada 249 bangunan di kompleks yang ditata dalam pola Mandala di sekitar aula tengah utama. 

Konfigurasi ini mengungkapkan pandangan Buddhis Mahayana tentang alam semesta. Ada 240 candi yang lebih kecil, yang disebut candi Perwara (wali), dengan desain serupa yang disusun dalam empat baris konsentris persegi panjang. 

Dua deret terluar disusun lebih rapat dan terdiri dari 168 candi yang lebih kecil, sedangkan dua deret dalam yang disusun pada jarak tertentu terdiri dari 72 candi. Ke-249 candi yang terletak di kawasan kedua semuanya dibuat dengan bingkai persegi tetapi bervariasi dengan arca dan orientasi yang berbeda. Penataan di situs saat ini tidak dalam orientasi aslinya

Arca/Relief

Arca candi sewu yakni arca kembar Dwaralapa yang berada di pintu masuk. Arca ditemukan di Candi Sewu yang sekarang hilang, arca-arca itu kemungkinan terbuat dari perunggu. 

Alas batu berukir teratai di ruang tengah menunjukkan bahwa candi pernah berisi arca Buddha perunggu besar (mungkin arca perunggu Manjusri), mungkin mencapai ketinggian empat meter. Arca itu hilang, mungkin dijarah untuk besi tua selama berabad-abad. 

Namun, teori lain menyatakan bahwa arca utama mungkin dibangun dari beberapa balok batu yang dilapisi dengan plester vajralepa.

Keunikan

Candi Sewu adalah kompleks candi Budha terbesar kedua di Indonesia. Letaknya berdekatan dengan Candi Prambanan yang merupakan candi Hindu, ini menggambarkan adanya toleransi agama pada masa itu.

Candi Mendut

Sejarah Berdirinya

Dibangun sekitar awal abad kesembilan, Mendut adalah yang tertua dari tiga candi termasuk Pawon dan Borobudur. 

Prasasti Karangtengah, candi ini dibangun dan diselesaikan pada masa pemerintahan Raja Indra dari Dinasti Sailendra. 

Prasasti bertanggal 824 M menyebutkan bahwa Raja Indra dari Sailendra telah membangun sebuah bangunan suci bernama Venuvana yang berarti "hutan bambu". 

Arkeolog Belanda JG de Casparis telah menghubungkan candi yang disebutkan dalam prasasti Karangtengah dengan Candi Mendut.

Proses Penemuan

Pada tahun 1836 ditemukan sebagai reruntuhan yang ditutupi dengan semak-semak. Pemugaran candi ini dimulai pada tahun 1897 dan selesai pada tahun 1925. 

Beberapa arkeolog yang pernah melakukan penelitian terhadap candi ini adalah JG de Casparis, Theodoor van Erp, dan Arisatya Yogaswara.

Arsitektur

Denah dasar candi berbentuk bujur sangkar, dan masing-masing sisi berukuran 13,7 meter, dengan tingkat alas 3,7 meter di atas tanah. Candi setinggi 26,4 meter menghadap ke barat laut. 

Teras berbentuk bujur sangkar yang mengelilingi tubuh candi dimaksudkan untuk pradakshina atau ritual keliling, berjalan searah jarum jam mengelilingi candi. 

Awalnya candi memiliki dua kamar, kamar kecil di depan, dan ruang utama besar di tengah. Atap dan beberapa bagian dinding ruang depan hilang. 

Bagian atap yang paling atas hilang, seharusnya ada puncak stupa dengan ukuran dan gaya mungkin seperti yang ada di Candi Sojiwan. 

Arca/Relief

Tangga menjorok dari sisi barat laut alun-alun alas yang ditinggikan dihiasi dengan arca Makara di setiap sisi, sisi dinding tangga diukir dengan relief dongeng Jataka yang menceritakan kisah binatang ajaran Buddha. 

Dinding bagian dalam ruang depan dihiasi dengan relief Hariti yang dikelilingi oleh anak-anak, Atavaka di sisi lain, Kalpataru, juga kelompok dewata yang terbang melayang. 

Ruang utama memiliki tiga arca batu besar berukir. Dinding luar dihiasi dengan relief para Boddhisattva (dewa Buddha), seperti Avalokitesvara, Maitreya, Cunda, Ksitigarbha, Samantabhadra, Mahakarunika Avalokitesvara, Vajrapani, Manjusri, Akasagarbha, dan Boddhisattvadevi Prajnaparamitadevi. 

Arca Dhyani Buddha Vairocana setinggi 3 meter dimaksudkan untuk membebaskan para penyembah dari karma tubuh, di sebelah kiri adalah arca Boddhisatva Avalokitesvara untuk membebaskan dari karma ucapan, di sebelah kanan adalah Boddhisatva Vajrapani untuk membebaskan dari karma pikiran.

Keunikan

Candi Mendut, Borobudur dan Pawon yang kesemuanya merupakan candi Budha terletak dalam satu garis lurus. Ada hubungan agama yang saling menguntungkan antara ketiga candi, meskipun proses ritual yang tepat tidak diketahui.

Candi Pawon

Sejarah Berdirinya

Pawon terhubung dengan dua candi lainnya, yang semuanya dibangun pada masa Dinasti Sailendra (abad ke-8–9). Mencermati detail dan gaya ukirannya candi ini sedikit lebih tua dari Borobudur. 

Ketiga candi tersebut terletak pada satu garis lurus, menunjukkan adanya makna simbolis yang mengikat candi-candi tersebut. 

Nama asli candi Buddha ini tidak pasti. Pawon secara harfiah berarti "dapur" dalam bahasa Jawa, yang berasal dari akar kata awu atau debu. Hubungan dengan kata "debu" juga menunjukkan bahwa candi ini mungkin dibangun sebagai makam atau candi kamar mayat seorang raja. 

Pawon dari kata Per-awu-an (tempat yang berisi debu), sebuah candi yang menampung debu raja yang dikremasi. Namun siapa sosok yang dimakamkan di sini masih belum diketahui. Masyarakat setempat menamakan pura ini sebagai "Bajranalan" berdasarkan nama desanya. 

Bajranalan berasal dari kata sansekerta Vajra (guntur atau juga alat upacara Buddhis) dan Anala (api, nyala api).

Arsitektur

Candi sedikit menghadap ke barat laut dan berdiri di atas dasar persegi. Setiap sisi tangga dan puncak gapura dihiasi dengan ukiran Kala-Makara, yang biasa ditemukan di candi-candi Jawa klasik. 

Bagian atapnya dimahkotai dengan lima stupa kecil dan empat ratna kecil. Ruang persegi di dalamnya kosong dengan baskom persegi di tengahnya. Ditemukan jendela-jendela kecil berbentuk persegi panjang, mungkin untuk ventilasi.

Arca/Relief

Dinding luar Pawon dipahat dengan relief boddhisattva dan taras. Ada juga relief kalpataru (pohon kehidupan), diapit di antara Kinnara-Kinnari. 

Keunikan

Karena kesederhanaan, simetri, dan harmoninya yang relatif, para sejarawan menjuluki candi kecil ini sebagai "permata arsitektur candi Jawa", berbeda dengan gaya Jawa Timur yang tinggi-ramping seperti yang ditemukan pada periode Singhasari dan Majapahit kemudian.

Candi Kalasan

Sejarah Berdirinya

Menurut prasasti Kalasan tahun 778 M yang ditulis dalam bahasa Sansekerta menggunakan aksara Pranagari, candi ini didirikan atas kehendak Guru Sang Raja Sailendravam├žatilaka (Permata keluarga Sailendra) yang berhasil membujuk Maharaja Tejapurnapana Panangkaran (di bagian lain prasasti juga disebut Kariyana Panangkaran) untuk membangun Tarabhavanam, sebuah bangunan suci bagi dewi (boddhisattvadevi) Tara. 

Selain itu, sebuah Vihara (biara) dibangun untuk biksu Buddha dari kerajaan keluarga Sailendra. Panangkaran menganugerahkan desa Kala├ža kepada Sangha (komunitas monastik Buddha). Menurut tanggal prasasti ini, candi Kalasan adalah candi tertua yang dibangun di Dataran Prambanan.

Proses Penemuan

Meskipun direnovasi dan sebagian dibangun kembali pada masa kolonial Belanda, candi saat ini dalam kondisi buruk. Dibandingkan dengan candi-candi lain di sekitarnya seperti Prambanan, Sewu, dan Sambisari, candi ini tidak terawat dengan baik.

Arsitektur

Candi ini berdiri di atas basement berbentuk persegi 14,20 meter. Denah candi berbentuk salib, dan dirancang sebagai poligon bersudut dua belas. Masing-masing dari empat titik mata angin tersebut memiliki tangga dan gerbang berhiaskan Kala-Makara dan ruangan berukuran 3,5 meter persegi. 

Tidak ada arca yang dapat ditemukan di kamar-kamar kecil yang menghadap ke utara, barat, dan selatan; tetapi alas lotus menunjukkan bahwa ruangan itu dulunya berisi arca Bodhisattva. 

Candi ini kaya akan dekorasi dengan tokoh-tokoh Buddha seperti Bodhisattva dan gana. Wajah Kala di atas pintu selatan memberikan gambaran tentang seni di atas batu oleh seniman Jawa Tengah ribuan tahun yang lalu. 

Atap candi dirancang dalam tiga bagian. Yang lebih rendah masih sesuai dengan bentuk tubuh poligonal dan berisi relung-relung kecil dengan arca-arca Boddhisatva duduk di atas teratai. Masing-masing relung ini dimahkotai dengan stupa. 

Candi menghadap ke timur, dengan ruang timur juga berfungsi sebagai akses ke ruang tengah utama. Di ruang utama yang lebih besar terdapat alas teratai dan singgasana yang diukir dengan arca makara, singa, dan gajah, mirip dengan singgasana Buddha Vairocana yang ditemukan di Candi Mendut.

Arca/Relief

Relung tempat arca ditempatkan terdapat di dalam dan di luar candi. Relung menghiasi dinding luar yang diukir dengan rumit dengan Kala, dewa dan dewa dalam adegan yang menggambarkan svargaloka, istana surgawi para dewa, bidadari, dan gandharva. 

Bagian tengah atap berbentuk segi delapan (bersisi delapan). Masing-masing dari delapan sisi dihiasi dengan relung berisi arca Buddha Dhyani diapit oleh dua Boddhisatva berdiri. Bagian atas atap hampir melingkar dan juga memiliki 8 relung yang dimahkotai dengan dagoba besar tunggal. 

Aspek struktur segi delapan telah menyebabkan spekulasi elemen non-Buddha di candi, mirip dengan beberapa interpretasi dari struktur Borobudur awal.

Keunikan

Salah satu relung pada dinding candi Kalasan berhiaskan ukiran Kala raksasa dan pemandangan dewa-dewa di svargaloka. Terdapat ukiran kepala Kala raksasa di pintu selatan.

Candi Plaosan

Sejarah Berdirinya

Candi Plaosan dibangun pada pertengahan abad ke-9 oleh Sri Kahulunnan atau Pramodhawardhani, putri Samaratungga, keturunan Dinasti Sailendra, dan yang menikah dengan Rakai Pikatan dalam tradisi Hindu.

Arsitektur

Kompleks Plaosan saat ini terdiri dari dua candi Budha, Plaosan Lor dan Plaosan Kidul. Kompleks candi Plaosan terdiri dari 174 bangunan kecil, 116 stupa dan 58 candi. Banyak bangunan memiliki prasasti. Dua dari prasasti ini menunjukkan candi sebagai hadiah tempat suci oleh Rakai Pikatan.

Tanggal prasasti tersebut antara tahun 825-850 M. Meskipun mirip dengan Prambanan tahun 856 M, kompleks tersebut tidak terkait. Teknik bangunan baru membedakan Prambanan dari candi Plaosan. Candi-candi utama di Plaosan terdiri dari tingkat atas dan bawah, dipisahkan dalam tiga ruangan. 

Di tingkat yang lebih rendah, beberapa arca tinggal. Pada dinding atas di setiap kamar, terdapat bekas lekukan batu yang dulunya menopang balok kayu dan lantai kayu, membentuk ruang atas. Ada juga bekas bebatuan sebagai alas tangga kayu. 

Deretan ukiran indah dewa Bodhisattva ditemukan menghiasi dinding luar, dengan mayoritas dari mereka adalah laki-laki. Ukiran yang lebih kecil dan lebih jarang di dekat jendela mewakili sosok wanita.

Arca/Relief

Saat ini, hanya dua arca Bodhisattva yang duduk di setiap sisi setiap ruangan, diapit alas kosong. Namun, seperti yang ditentukan oleh posisi jendela palsu, hanya ada satu arca yang diletakkan di tingkat dasar bawah di alas tengah. 

Arca ini hari ini hilang, mungkin beberapa arca perunggu yang menggambarkan Buddha dengan dua arca batu Bodhisattva diapitnya. 

Sejarawan menyatakan bahwa sebuah kuil utama pernah berisi sembilan arca, enam Bodhisattva batu, dan tiga Buddha perunggu (sekarang hilang). Artinya ada 18 arca bersemayam di candi induk kembar.

Keunikan

ada masa lalu, Kompleks percandian ini dikelilingi oleh parit berbentuk persegi panjang. Sisa struktur tersebut masih bisa dilihat sampai saat ini di bagian timur dan barat candi.


Posting Komentar untuk "Candi-candi Peninggalan Dinasti Syailendra"